Advetorial

Melalui Saung Ambu, Upaya Pemkab Purwakarta Dekatkan Fasilitas Kesehatan Pada Masyarakat

Melalui Saung Ambu, Upaya Pemkab Purwakarta Dekatkan Fasilitas Kesehatan Pada Masyarakat

Purwakarta Post – Pemerintah Daerah Kabupaten Purwakarta terus maksimalkan pelayanan kepada masyarakat baik di wilayah perkotaan maupun di wilayah pedesaan. Salah satunya adalah dengan membangun pelayanan kesehatan terintegrasi dengan program Saung Ambu.

Program yang diinisiasi oleh Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika ini, sengaja menyasar dulu wilayah yang jauh dari wilayah perkotaan,terutama memaksimalkan fasilitas pelayanan kesehatan.

Anne mengatakan dirinya ingin lebih mendekatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat yang berada di wilayah, salah satunya daerah Ciririp dan Parungbanteng Kecamatan Sukasari.

Alasannya karena kedua wilayah tersebut akses dan fasilitas belum menunjang,sehingga perlu dibangun pelayanan kesehatan yang terintegrasi.

“kenapa desa Parung Banteng, dan Desa Ciririp,  karena jarak kedua desa terlalu jauh dari pusat kesehatan dasar puskesmas, kemudian ditambah, disini tidak ada angkutan umum,  akhirnya masyarakat disana kesulitan. kemudian kita mendekatkan fasilitas ini dengan pemukiman,” kata Anne ketika meresmikan Saung Ambu di Desa Ciririp,Kecamatan Sukasari Purwakarta. Jumat (20/9).

Apalagi di Saung Ambu, bukan hanya melayani pemeriksaan kesehatan, tetapi masyarakat diberikan pengetahuan tentang pola hidup yang sehat. Meskipun jauh dari wilayah perkotaan fasilitas serta pola hidup sehat bisa menyasar wilayah Pedesaan,khususnya masyarakat Parung Banteng dan Ciririp melalui Saung Ambu.

Pelayanan kesehatan Saung Ambu Kecamatan Sukasari Kabupaten Purwakarta

“yang di alami warga disini, masih berkisaran oleh pola makan,  tadi ada anak – anak yang menderita diare, batuk, pilek, panas, bahkan orang tuanya ada yang hipertensi. Disini pun masyarakat bisa diberikan pengetahuan cara pola hidup sehat,” jelasnya.

Selain itu, Anne pun menyasar masyarakat yang belum memiliki jamban,dalam saung ambu juga masyarakat diberikan pemahaman terkait lingkungan rumah yang sehat, pola makan sehat hingga 10 pola hidup sehat pun menjadi salah satu sasarannya.

Baca juga :  Korban Longsor Di Temukan, Anne Tutup Pencarian Korban

Karena menurutnya keberadaan Saung Ambu bukan hanya berbicara soal tindakan,melayani atau memeriksa kesehatan masyarakat yang datang ke Saung Ambu. Tetapi Saung Ambu harus jadi pusat kehidupan masyarakat dalam memberikan edukasi kepada masyarakat.

“keberhasilannya ada saung ambu itu bukan  masyarakat yang datang, tetapi bagaimana caranya agar saung ambu itu memberikan dampak pada pengurangan masyarakat yang sakit. Saung Ambu itu bukan hanya tindakan tetapi juga pencegahan yang harus dilakukan, mulai dari edukasi,” katanya.

Untuk pembangunan saung ambu, khususnya di Wilayah Ciririp dan Parungbanteng sebesar baru Rp. 350 juta itupun belum ideal, untuk idealnya Anne mengatakan diperlukan anggaran sebesar Rp. 500 juta perunit.

Didalam fasilitas Saung Ambu, selain dokter jaga, juga pelayanan kesehatan lainnya seperti tempat tidur pemeriksaan, obat – obatan hingga fasilitas penunjang layanan kesehatan lainnya.

Saung Ambu sendiri difasilitasi oleh dokter jaga 24 jam,selain itu dokter tersebut dikontrak khusus dengan honor yang berbeda dari dokter biasa.

“Selain itu kita juga harus memperhatikan tenaga medis khususnya dokter yang bertugas disini, ada honor khusus untuk dokter tersebut karena mereka kan siaga selama 24 jam,” ungkapnya.

Rasa bahagia terpancar dari masyarakat Ciririp dan Parungbanteng, diantaranya Nenah (41) warga Ciririp ini menyambut baik keberadaan Saung Ambu. Apalagi kondisi wilayahnya yang masih terbatas akses untuk menuju pelayanan kesehatan terdekat.

“Bagi kami ini sebuah kebahagian, karena kami tidak harus jauh lagi untuk berobat dan saya harap keberadaan saung ambu bisa meringankan kesehatan masyarakat,” kata wanita yang bekerja sebagai buruh tani ini.(ADV)

Loading...
Click to comment

Berita Populer

To Top