Advetorial

Pimpinan DPRD Purwakarta Hadiri Peringatan Hari Tani Nasional 2020

Pimpinan DPRD Purwakarta Hadiri Peringatan Hari Tani Nasional 2020

Purwakarta Post – Wakil Ketua DPRD Purwakarta, Warseno, SE menghadiri Peringatan Hari Tani Nasional Ke-60, yang dibuka oleh Bupati Purwakarta Hj, Anne Ratna Mustika, bertempat di Kampung Desa Tegal Onder, Desa Warungkadu, Kecamatan Pasawahan,Purwakarta, Kamis (24/9/2020).

Hadir pula dalam kesempatan itu antara lain unsur Kepala Dinas Pangan dan Holtikultura Provinsi Jabar, Forkopimda, Sekda dan para Kepala OPD, para Kelompok Tani, di antaranya tampak Muksin Junaedi, anggota Komisi IV DPRD, dan sejumlah undangan lainnya.

Bupati mengucapkan terima kasih, karena Purwakarta, terpilih menjadi tempat penyelenggaraan dalam rangka untuk memperingati Hari Tani Nasional Ke-60 tersebut.

“Menjadi suatu kebanggaan dan kehormatan bagi Purwakarta, karena terpilih menjadi tempat penyelenggaraan Hari Tani Nasional Ke-60,” ujar Bupati, yang biasa dipanggil Ambu Anne.  mengawali sambutannya.

Ia menambahkan, selama ini beras memang menjadi komoditi paling istimewa di Purwakarta. Pasalnya, lanjutnya, sebelum makan nasi, warga merasa belum makan. Ini sebabnya, ketergantungan masyarakat terhadap beras sangat tinggi, termasuk di Indonesia.

Ambu Anne juga berharap, hal ini bisa menjadi suport bagi para petani, sehingga dapat meningkatkan kinerja dan produktifitasnya.  Ia pun bersyukur, penyelenggaraan peringatan tersebut, bertepatan dengan panen padi di tengah-tengah pandemi covid – 19.

“Menariknya, padi yang dipanen adalah varietas Tarabas, yang mana induk atau bibitnya berasal dari Jepang, yang memiliki keistimewaan tersendiri,” ujarnya.

Melalui Peraturan Menteri Pertanian dan Menteri Agraria dan Tata Ruang, Purwakarta telah ‘mengunci’ lahan persawahan seluas 18.000 ha. Artinya, lahan tersebut tidak akan dialihfungsikan. Dari area persawahan seluas itu, lanjutnya, total panen yang dihasilkan sebesar 160.000 ton, sedangkan konsumsi warga Purwakarta hanya sebesar 95.000 ton.

“Jadi sekarang, sebenarnya Purwakarta mengalami surplus beras,” jelasnya.

Selama ini, kata Ambu Anne, orang melirik sebelah mata terhadap sektor pertanian. Banyak yang beranggapan, bahwa bisnis ini tidak menguntungkan secara ekonomi.

“Nyatanya, sudah kita buktikan, banyak produk pertanian yang telah kita eksport, sehingga meningkatkan pendapatan para petani,” ujarnya. “Oleh karena itu, negara harus dapat melindungi para petani, dengan tidak lagi melakukan import beras. Pasalnya, jika itu dilakukan,  dikhawatirkan justru akan menurunkan harga beras.”

Ambu Anne menegaskan, bibit varietas Tarabas memang sangat menguntungan bagi petani. Hal ini, sambungnya, menjadi tantangan bagi para petani milenial untuk menekuni bidang pertanian.

Di tempat yang sama, Kadis Pangan dan Pertanian Agus Suherlan mengatakan, biasanya  dari satu ha, petani hanya bisa panen sebanyak 15 kg padi. Namun, dengan varietas Tarabas, dari 1 ha bisa mencapai 3 sampai 4 ton.

“Jadi bibit ini memang berkualitas bagus, karena dapat meningkatkan produktifitas. Selain itu, harga jualnya di pasaran juga bagus,” jelasnya, seraya menambahkan, varietas jenis ini memang sedang dikembangkan di Purwakarta, sebagaimana arahan Bupati.

Dimintai pendapatnya, Warseno mengatakan, seharusnya masyarakat tidak lagi memandang sebelah mata sektor pertanian. Pasalnya, banyak keuntungan yang sekarang bisa dipetik dari sektor ini. Ia mencontohkan, manggis Purwakarta sudah berhasil dieksport ke berbagai negara.

“Jika sektor pertanian ini digarap secara ilmiah dan ditekuni benar-benar, tentu akan didapatkan hasil yang maksimal,” terangnya, seraya berharap, masyarakat tak perlu malu untuk menjadi petani.

Ia sangat menyayangkan, selama ini yang mau terjun ke dunia pertanian, hanya berasal dari turun temurun. Maksudnya, jika orang tuanya petani, anak-anaknya baru mau menjadi petani. Oleh karena itu, pemerintah daerah perlu mendorong dan membina, agar ke depan kaum milenial banyak yang menggeluti  sektor pertanian.

“Saya yakin, pada masa mendatang, sektor pertanian akan menjadi incaran banyak orang,” ujarnya.

Loading...
www.domainesia.com
Click to comment

Berita Populer

To Top